Beranda >> berita >> Siaran Pers : Menparekraf Dorong Pelaku Fesyen di Makassar Kembangkan Potensi Produk Kreatif
banner foto

Siaran Pers : Menparekraf Dorong Pelaku Fesyen di Makassar Kembangkan Potensi Produk Kreatif

1

24 November 2021 oleh Kemenparekraf/Baparekraf
53
SIARAN PERS
KEMENTERIAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF/BADAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF
Menparekraf Dorong Pelaku Fesyen di Makassar Kembangkan Potensi Produk Kreatif
Makassar, 23 November 2021 - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, mendorong para pelaku ekonomi kreatif di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, khususnya yang bergerak di subsektor fesyen untuk terus mengembangkan dan meningkatkan potensi produk kreatif.
Foto Kegiatan Pelaku Fesyen di Makassar Kembangkan Potensi Produk Kreatif
Dalam Workshop Kabupaten/Kota (KaTa) Kreatif di Ombak Cafe, Makassar, Selasa (23/11/2021), Sandiaga menyampaikan Makassar merupakan salah satu kota yang menjadi episentrum ekonomi kreatif di Indonesia Timur, terutama dalam hal industri fesyen.
Hal ini terbukti dengan adanya agenda rutin terkait subsektor fesyen di Makassar. Agenda tersebut adalah Celebes Beauty Fashion Week yang menampilkan sejumlah kegiatan seperti fashion show, parade Make Up Artist (MUA), dan beauty talkshow.
"(Produk fesyen di Makassar) sangat beragam. Bukan hanya punya peluang di pasar domestik, ini akan bisa menembus ke pasar internasional untuk kemudian menggerakkan ekonomi dan membuka lapangan kerja seluas-luasnya," kata Sandiaga.
Foto Kegiatan Pelaku Fesyen di Makassar Kembangkan Potensi Produk Kreatif
Untuk meningkatkan potensi, tersebut Sandiaga mendorong agar para pelaku ekonomi kreatif subsektor fesyen di Makassar agar memanfaatkan program "Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia". "Sehingga seluruh pelaku ekonomi kreatif di Kota Makassar bisa mengakses "Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia" melalui marketplace onboarding dan juga kegiatan untuk peningkatan kapasitas," katanya.
Sandiaga mengatakan, selain memanfaatkan program Gernas BBI, para pelaku subsektor fesyen di Makassar juga dapat memanfaatkan potensi kearifan lokal yang ada di "Kota Anging Mamiri" ini.
"Baju dan masker yang kami kenakan ini adalah kearifan lokal, sehingga ini yang kita angkat baik wisata dan ekonomi kreatif berbasis budaya dan kearifan lokal dan kita juga menggunakan pendekatan teknologi. Jadi (transaksi) online ini kita harapkan juga bisa membuka peluang agar produk ekonomi kreatif kita lebih baik," tutur Sandiaga.
Sementara itu, Wakil Wali Kota Makassar, Fatmawati Rusdi, mengapresiasi kehadiran Menparekraf Sandiaga dalam workshop ini. Fatmawati mengatakan workshop ini dapat memperluas wawasan para pelaku ekonomi kreatif di Makassar.
Foto Kegiatan Pelaku Fesyen di Makassar Kembangkan Potensi Produk Kreatif
"Pemerintah Kota Makassar sangat berterima kasih kepada Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Apalagi Kota Makassar salah satu kabupaten/kota yang menerima program KaTa ini, tentunya kita berharap dengan kondisi sudah melandainya COVID-19 begitu juga ke depannya sehingga ekonomi kembali pulih dan bangkit," kata Fatmawati.
Acara ini juga dihadiri oleh Staf Khusus Menparekraf Bidang Pengamanan Destinasi Wisata dan Isu-isu Strategis, Brigjen TNI Ario Prawiseso; Direktur Infrastruktur Ekonomi Kreatif Kemenparekraf/Baparekraf, Hariyanto; serta Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Sulawesi Selatan, Muhammad Jufri.
Cecep Rukendi
Plt. Kepala Biro Komunikasi
Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif


Berita Terkait
rekomendasi berita

Festival Budaya Asmat Kembali Digelar

rekomendasi berita

Borobudur Tak Dicoret Sebagai Warisan Budaya UNESCO

rekomendasi berita

Menbudpar Berikan Sapta Pesona Award kepada Pengelola Toilet Umum Bersih Bandara dan Kebun Binatang