Ingin tahu soal 5 Destinasi Super Prioritas,klik di sini ya!
Siaran Pers : Kemenparekraf Promosikan @WonderfulIndonesia Festival 2023 di Melbourne

Siaran Pers : Kemenparekraf Promosikan @WonderfulIndonesia Festival 2023 di Melbourne

0

SIARAN PERS

KEMENTERIAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF/BADAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF

Kemenparekraf Promosikan @WonderfulIndonesia Festival 2023 di Melbourne

Jakarta, 20 Oktober 2023 - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) sukses menggelar @WonderfulIndonesia Festival 2023 Melbourne di West Beach Pavillion, St. Kilda Beach, Melbourne, Australia, pada 22 Oktober 2023. 

Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf Ni Made Ayu Marthini (tengah) membuka @WonderfulIndonesia Festival 2023 Melbourne yang ditandai dengan pemotongan pita, Australia, Minggu (22/10/2023).

Kemenparekraf/Baparekraf menggandeng para pelaku industri diaspora di Australia untuk memperkenalkan kekayaan budaya negeri ini kepada khalayak di Australia, terutama di Kota Melbourne. 

Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf/Baparekraf, Ni Made Ayu Marthini, dalam sambutannya, menyampaikan penyelenggaraan festival di Melbourne bertujuan untuk menjadikan Indonesia sebagai top of mind destinasi liburan bagi pasar Australia.

Sebab Australia merupakan salah satu target pasar utama wisatawan mancanegara, dengan Melbourne sebagai wilayah negara bagian yang memiliki populasi terbesar, yakni lebih dari 5 juta penduduk. 

“Melbourne juga merupakan tempat tinggal bagi 140 warga negara dari seluruh dunia dan merupakan kota pelajar terbesar di Australia dengan lebih dari 270.000 mahasiswa universitas. Maka kami menilai Melbourne merupakan kota yang tepat untuk menggelar branding activation Wonderful Indonesia dan untuk lokasi berpromosi langsung bagi audiens Australia,” kata Ni Made Ayu. 

Hadir dengan konsep di ruang terbuka, pelaksanaan @WonderfulIndonesia Festival 2023 Melbourne memberikan pengalaman sensory kepada para pengunjung. 

Dengan diadakannya promosi dan aktivasi secara langsung, @WonderfulIndonesia Festival 2023 Melbourne diharapkan mampu membangun interaksi dan hubungan dengan khalayak di Australia. 

“Interaksi secara langsung ini kami harapkan dapat membawa para pengunjung menjadi penggemar setia atau loyal fans bagi berbagai destinasi wisata di Indonesia. Dengan demikian, semakin mudah bagi Wonderful Indonesia untuk dapat menginspirasi khalayak Australia dalam merencanakan perjalanan wisata ke Indonesia,” kata Ni Made Ayu.

Para pengunjung berkesempatan untuk memenangkan perjalanan liburan ke Bali, dengan cara membeli produk ekonomi kreatif yang dijual di acara festival lalu mengunggah foto di booth Wonderful Indonesia dengan menandai akun @wonderfulindonesia di Instagram.

Selain memperkenalkan berbagai produk ekonomi kreatif unggulan, @WonderfulIndonesia Festival 2023 Melbourne juga menyajikan performansi budaya, di antaranya pencak silat, tari gandrung seblang lukinto dari Banyuwangi, serta berbagai tarian etnis khas Sulawesi Selatan. 

Para pengunjung festival juga bisa menyaksikan langsung berbagai kekayaan dan keragaman budaya Indonesia sehingga diharapkan menumbuhkan antusiasme mereka untuk suatu saat mengunjungi Indonesia secara langsung.

Pada kesempatan itu Kemenparekraf/Baparekraf juga menyosialisasikan berbagai kebijakan terkini kepada pengunjung dan khalayak media yang hadir, di antaranya terkait pungutan bagi wisatawan mancanegara. 

Sosialisasi ini dilakukan agar calon wisatawan termasuk pelaku industri pariwisata di Australia dapat memahami sepenuhnya maksud dan tujuan pemberlakuan pungutan pajak bagi wisman ke Bali yang telah diatur dalam Peraturan Daerah Provinsi Bali Nomor 6 Tahun 2023 tentang Pungutan bagi Wisatawan Asing yang tak lain untuk Perlindungan Kebudayaan dan Lingkungan Alam Bali.

Kemenparekraf/Baparekraf merasa penting untuk menyosialisasikan regulasi baru bagi wisatawan mancanegara. Sebab, beberapa insiden telah melibatkan wisatawan asing yang berperilaku tercela hingga melanggar norma dan hukum adat setempat. 

“Melalui festival ini, kami mengajak audiens untuk menjadi wisatawan yang bertanggung jawab, bahwa penting bagi mereka untuk menghormati hukum, adat istiadat, dan budaya di destinasi yang dikunjungi. Sehingga nantinya akan menjaga ketentraman dan keharmonisan tempat yang dijelajahi,” kata Ni Made Ayu. 

Kemenparekraf/Baparekraf juga mengajak para pengunjung festival untuk mengenal berbagai destinasi wisata di Indonesia. Tidak hanya Bali, keindahan dan ragam keunikan budaya dapat juga dinikmati di berbagai daerah dan destinasi lainnya, terutama 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas (5DPSP) yakni Danau Toba, Borobudur, Labuan Bajo, Mandalika, dan Likupang. 

Festival ini juga turut menyajikan informasi seputar destinasi favorit wisatawan Australia, yaitu Lombok dan Sumba. Sehingga, diharapkan destinasi-destinasi tersebut dapat menginspirasi khalayak atau pengunjung untuk melanjutkan kunjungan ke destinasi-destinasi lain di Indonesia setelah Bali. Diharapkan pula berdampak pada length of stay (jangka waktu kunjungan) wisatawan di Indonesia.

Lebih lanjut, Ni Made Ayu menjelaskan melalui festival ini disampaikan pada pengunjung dan khalayak media yang hadir mengenai berbagai penghargaan berkelas dunia yang telah diraih Indonesia.

Dua di antaranya yakni The World’s Most Naturally Beautiful Country 2022 dari MoneyUK serta Bali yang kembali mendapat penghargaan dari situs travel TripAdvisor melalui program tahunan Travellers' Choice Award for Destinations. 

Penghargaan dari TripAdvisor tersebut menobatkan Pulau Dewata sebagai destinasi terpopuler kedua di dunia tahun 2023 mengungguli London di posisi ketiga dan Paris di posisi kelima. 

“Penghargaan ini diharapkan mampu meningkatkan kepercayaan wisatawan Australia untuk berkunjung dan menjelajah ke berbagai destinasi di Indonesia,” kata Ni Made Ayu. 

Dalam festival ini juga diadakan pertemuan terbatas dengan media, travel agents, tour operators, airlines, dan pemangku kepentingan parekraf lainnya untuk memberikan appresiasi kepada mereka yang telah mendukung Indonesia sebagai tujuan utama turis Australia setelah pandemi. 

Tercatat hingga 2023, Australia merupakan penyumbang turis tertinggi bagi Indonesia dengan hampir 1 juta  pengunjung atau 12,2 persen dari total wisman ke Indonesia.


I Gusti Ayu Dewi Hendriyani

Kepala Biro Komunikasi

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

Kemenparekraf / Baparekraf
Kemenparekraf/KabaparekrafMinggu, 22 Oktober 2023
2014
© 2024 Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif / Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif