Ingin tahu soal 5 Destinasi Super Prioritas,klik di sini ya!
Siaran Pers KTT AIS Forum 2023: AIS Forum Gandeng Akademisi Kembangkan Sistem Perikanan Berkelanjutan

Siaran Pers KTT AIS Forum 2023: AIS Forum Gandeng Akademisi Kembangkan Sistem Perikanan Berkelanjutan

0

SIARAN PERS

TIM KOMUNIKASI DAN MEDIA KTT AIS FORUM 2023

No.70/SP/TKM-AISFORUM2023/10/2023 

AIS Forum Gandeng Akademisi Kembangkan Sistem Perikanan Berkelanjutan

Badung, 12 Oktober 2023 – Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Negara-Negara Pulau dan Kepulauan atau Archipelagic and Island States (AIS) Forum 2023 bersama James Cook University (JCU) Singapura dan Universitas Sam Ratulangi (Unsrat) Manado mengembangkan teknologi yang memberikan manfaat bagi nelayan kecil serta pengelolaan pasokan ikan yang berkelanjutan. Inisiatif ini berawal dari masalah yang dihadapi dalam pengelolaan perikanan laut mereka.

Untuk itu AIS Forum mengajak sejumlah perguruan tinggi dan lembaga penelitian berkolaborasi mengembangkan solusi inovatif dari masalah tersebut. 

Indonesia adalah salah satu produsen ikan terbesar di dunia.  Pada 2023 pemerintah pun menargetkan sektor perikanan akan mampu menghasilkan 8,73 juta ton ikan. Besarnya potensi sektor perikanan ini membuat para peneliti kesulitan untuk mengumpulkan dan menggunakan data secara efektif. 

Nelayan menangkap ikan menggunakan jaring tarik pantai di Pulau Santen, Banyuwangi, Jawa Timur, Senin (2/10/2023). Jaring tarik merupakan salah satu dari 10 kelompok Alat Penangkap Ikan (API) yang diperbolehkan digunakan nelayan Indonesia berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan yang bertujuan untuk melindungi nelayan kecil dan kelestarian lingkungan. ANTARA FOTO/Budi Candra Setya/rwa.

amun begitu fokus utama para peneliti adalah menjaga pasokan ikan tetap stabil. Selanjutnya menjadikan ikan hasil tangkapan nelayan sebagai sumber makanan penting bagi masyarakat di seluruh wilayah Indonesia dan negara-negara AIS lainnya. <o:p>

Dua pakar perikanan, Neil Hutchinson (JCU) dan Gustaf Mamangkey (Unsrat) pun berkolaborasi mengembangkan praktek pemanfaatan dan pengelolaan ikan yang berkelanjutan di Indonesia. Keduanya kemudian menggandeng Fishcoin mengembangkan praktek perikanan berkelanjutan di Indonesia dengan memanfaatkan teknologi seluler.

Para nelayan akan diberi insentif berupa pulsa seluler ketika mereka melepaskan hasil tangkapan ikan yang masih berusia muda. Dengan cara ini para peneliti juga memiliki data para nelayan, seperti siapa yang menangkap ikan, seberapa sering, dan ikan apa yang mereka tangkap. 

Setelah dilepas kembali tentu ikan yang masih berusia muda memiliki kesempatan untuk tumbuh dan berkembang biak, sehingga bisa menjaga kestabilan populasi. Imbasnya, ikan-ikan perekonomian masyarakat turut menguat karena ikan dewasa tentu akan memiliki nilai jual yang lebih tinggi, Teknik ini pun dikenal sebagai 'tandai, lepaskan, dan tangkap kembali'.

Di samping itu, teknik tersebut turut membantu peneliti mengumpulkan data penting yang dapat membantu dalam pengembangan perikanan di daerah sekaligus mengetahui jumlah populasi  ikan yang tersedia. Dengan informasi ini, kemudian dapat dirancang model perikanan yang lebih produktif dan ekonomis. 

Proyek ini juga mencerminkan potensi besar yang dimiliki negara-negara AIS terkait pengembangan ekonomi biru dan pemberdayaan komunitas lokal.

***

Tentang AIS Forum:

Archipelagic and Island States (AIS) Forum adalah sebuah wadah kerja sama antarnegara pulau dan kepulauan sedunia yang bertujuan memperkuat kolaborasi untuk mengatasi permasalahan global dengan empat area utama, yakni mitigasi dan adaptasi perubahan iklim, ekonomi biru, penanganan sampah plastik di laut, dan tata kelola maritim yang baik. KTT AIS Forum diadakan untuk menguatkan peran AIS Forum sebagai pusat solusi cerdas dan inovatif, serta sebagai platform gotong royong dalam mendorong agenda masa depan tata kelola laut global.

Untuk Informasi lebih lanjut, silakan menghubungi kontak di bawah ini.

Dirjen Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Kominfo – Usman Kansong  (0816785320).

Dapatkan siaran pers, narasi, foto, dan video terkait KTT AIS Forum 2023 di https://s.id/aispedia

Kemenparekraf / Baparekraf
Kemenparekraf/Baparekraf RIKamis, 12 Oktober 2023
1005
© 2024 Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif / Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif