Ingin tahu soal 5 Destinasi Super Prioritas,klik di sini ya!
5 Kabupaten/Kota Terbaik sebagai Role Model KaTa Kreatif 2024

5 Kabupaten/Kota Terbaik sebagai Role Model KaTa Kreatif 2024

0

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) kembali meluncurkan rangkaian event dari salah satu program unggulan, yakni Pengembangan Kabupaten/Kota Kreatif 2024 (KaTa Kreatif 2024). Memasuki tahun keempat, ada 94 Kabupaten/Kota yang telah terfasilitasi melalui program KaTa Kreatif. 

Secara keseluruhan, ada 14.510 pelaku ekonomi kreatif yang berpartisipasi dan difasilitasi sejak program KaTa Kreatif diluncurkan sejak 2021. Tentunya, KaTa Kreatif 2024 akan tetap berfokus pada peningkatan inovasi dan kewirausahaan bagi pelaku industri kreatif di berbagai daerah. Sehingga, dapat memberikan banyak manfaat dan dampak baik bagi masyarakat sekitar daerah tersebut. 

Dalam mendukung keberlangsungan KaTa Kreatif 2024, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno, menetapkan 5 Kabupaten/Kota sebagai role model atau model panutan dalam pengembangan subsektor ekonomi kreatif unggulan di Indonesia. 

Pemilihan 5 Kabupaten/Kota sebagai role model KaTa Kreatif 2024 berdasarkan keunggulan serta ciri khas yang dimiliki dalam setiap subsektor ekonomi kreatif dari setiap daerah. Selain itu, penetapan tersebut turut menjadi pengakuan Kemenparekraf/Baparekraf secara nasional kepada Kabupaten/Kota yang secara konsisten berkomitmen tinggi dalam mengembangkan sektor ekonomi kreatif. 

Berikut 5 Kabupaten/Kota yang menjadi role model KaTa Kreatif 2024:

Banyumas

Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah menjadi salah satu Kabupaten di Indonesia yang terpilih menjadi role model KaTa Kreatif 2024. Terpilihnya Banyumas sebagai role model berkat subsektor ekonomi kreatif unggulan yang dimiliki, yakni subsektor seni pertunjukan. 

Penting diingat kembali, Kabupaten Banyumas pernah meraih penghargaan KaTa Kreatif 2023 untuk kategori seni pertunjukan dari Kemenparekraf/Baparekraf. Penghargaan tersebut didapatkan berkat kentalnya seni pertunjukan yang dimiliki Kabupaten Banyumas. Mulai dari wayang, ebeg, lengger, dan banyak lagi.

Meski begitu, keberhasilan yang didapatkan juga berkat kemampuan pelaku industri kreatif yang dapat melakukan kolaborasi antara tradisional dan modern yang dinilai mampu membalut akar tradisi yang berdaya saing. Sehingga dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

BACA JUGA: Pertunjukan Tradisional Indonesia yang Memukau Dunia 

Sleman

Role model Kabupaten/Kota KaTa Kreatif 2024 berikutnya adalah Kabupaten Sleman, D.I. Yogyakarta. Hal ini dilatarbelakangi dengan terpilihnya Kabupaten Sleman sebagai salah satu kabupaten yang ditetapkan sebagai KaTa Kreatif 2023 atas kontribusi dalam menumbuhkan sektor ekonomi kreatif unggulan, yakni subsektor film, animasi, dan video (FAV).

Subsektor film, animasi, dan video di Kabupaten Sleman terbukti telah melahirkan kreator yang kompeten. Terlihat dari adanya permintaan dari jaringan TV internasional kepada studio animasi lokal di Kabupaten Sleman. Keberhasilan Kabupaten Sleman menjadi salah satu role model KaTa Kreatif 2024 juga didukung adanya lima universitas dan dua sekolah tinggi yang memiliki jurusan linear dengan subsektor FAV. Ke depan diharapkan dapat memberikan kesempatan lebih luas bagi generasi muda yang tertarik di subsektor film, animasi, dan video.

Foto: Kerajinan batik Rifaiyah khas Kabupaten Batang (Shuttestock/Bambang Sutiyoso)

Batang

Kabupaten Batang, Jawa Tengah juga berhasil menjadi model panutan di subsektor kriya dengan menonjolkan ciri khas Batik Rifaiyah. Sekadar informasi, Batik Rifaiyah adalah batik asli dari Batang yang diajarkan Kiai Rifa’i ke penduduk lokal pada zaman penjajah Belanda, yang dimulai dengan ajakan kiai pada masyarakat untuk bersyair lewat membatik.

Selain terkenal dengan batik Rifaiyah, Kabupaten Batang juga punya banyak produk Kriya unggulan lainnya yang tidak kalah populer. Mulai dari motif Batik Tiga Negeri, hingga banyak produk ekonomi kreatif seperti kerajinan action figure dengan menggunakan bahan dasar dari besek, tas kayu, hingga jam tangan kayu. 

BACA JUGA: Mengenal Seni Kriya Indonesia: Produk Industri Kreatif Identitas Bangsa 

Makassar

Berhasil meraih prestasi dalam KaTa Kreatif 2023 turut menjadikan Kota Makassar sebagai salah satu role model KaTa kreatif Indonesia. Berbeda dengan lainnya, subsektor unggulan di Kota Makassar adalah kuliner. Hal ini berkat keunggulan Kota Makassar yang memiliki nilai sejarah dan budaya tinggi, sehingga dapat menciptakan resep kuliner unik yang tidak dimiliki kota-kota lain di Indonesia.

Seperti yang Sobat Parekraf tahu, Makassar punya banyak kuliner khas yang siap untuk menggoyang lidah kita dan sayang untuk dilewatkan. Mulai dari coto makassar, pisang epe, pallubasa, barongko, es pisang ijo, dan masih banyak lagi. 

Pangkalpinang

Tidak kalah dengan Kabupaten/Kota sebelum-sebelumnya, Kota Pangkalpinang juga sukses menjadi model panutan pengembangan sektor ekonomi kreatif unggulan. Subsektor unggulan yang menjadikan Kota Pangkalpinang sebagai KaTa Kreatif ada di subsektor Kuliner.

Dari banyaknya produk ekonomi kreatif kuliner yang dimiliki, Otak-otak ase menjadi salah satu kuliner andalan dari Kota Pangkalpinang. Tidak tanggung-tanggung, bahkan produk ekraf tersebut sukses menghasilkan pajak bagi pemerintah setempat sekitar Rp130 juta/bulan. Harapannya, pencapaian tersebut bisa menginspirasi dan memotivasi para pelaku industri kreatif lainnya untuk meningkatkan kualitas produknya.

BACA JUGA: Kota Pangkalpinang Tetapkan Kuliner Sebagai Subsektor Ekraf Unggulan

Cover: Seni pertunjukan Ebeg khas Kabupaten Banyumas (Shutterstock/Awan Gallery)


Kemenparekraf / Baparekraf
Kemenparekraf/Baparekraf RIRabu, 13 Maret 2024
3654
© 2024 Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif / Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif